Rabu, 26 Desember 2012

MEMANEN AIR HUJAN DENGAN TEKNOLOGI TERPADU



Pindar, seorang filsuf Yunani yang hidup pada abad 5 SM, mengatakan bahwa ”air adalah yang terbaik dari segalanya”. Apa yang dikatakan filsuf ini ada benarnya. Betapa tidak, sepanjang sejarah kehidupan manusia air senantiasa dipandang sebagai barang yang paling berharga dan paling esensi dalam kehidupan. Air menjadikan manusia, hewan, dan tumbuhan bisa bertahan hidup serta menjalani proses tumbuh kembang secara normal.

Dalam konteks tubuh manusia misalnya, air memainkan sejumlah peran vital, antara lain sebagai media dan kontributor bagi terwujudnya interaksi molekuler, sebagai media pelarut, sebagai media alir yang berfungsi membawa dan mendistribusikan nutrisi, metabolit, hormon, dan bahan-bahan penting lainnya ke seluruh tubuh; termasuk ke dalam sel, sebagai media untuk mengeluarkan produk sampah atau hasil metabolisme tubuh, terutama melalui urin dan kotoran, sebagai reaktan dalam reaksi metabolik, sebagai thermoregulator atau pengatur panas tubuh karena air dapat menyerap panas sekaligus mengeluarkan panas secara proporsional sesuai kebutuhan tubuh, sebagai pelumas di antara struktur tubuh, sebagai fasilitator bagi perubahan struktural yang diperlukan dalam makromolekul, seperti protein dan asam nukleat, sebagai media untuk mempertahankan bentuk sel, dan sebagainya.

Semua hal ini dimungkinkan karena kadar air dalam tubuh mahluk hidup, khususnya manusia, jauh melebihi kadar unsur-unsur lainnya. Sepanjang hidupnya, tubuh manusia didominasi air, dengan perincian: sekitar 90% dari berat total janin, kemudian menjadi 74% pada saat bayi, 60-70% pada masa anak-anak, 59% pada masa remaja dan dewasa, kemudian menurun menjadi 56% pada usia di atas 50 tahunan.

Tidak hanya pada tubuh, dengan keberadaan air, kehidupan di muka bumi pun menjadi penuh warna-warni. Bayangkan saja, dengan adanya air, atmosfer di atas permukaan bumi menjadi lembap sehingga udaranya dapat dihirup oleh paru-paru. Proses fotosintesis untuk menghasilkan gula dan oksigen diawali pula oleh hadirnya unsur air. Bahkan, cahaya matahari yang kita rasakan sehari-hari ternyata tidak terlepas pula dari peranan unsur air. Paparan cahaya matahari yang menerpa bumi, sesungguhnya adalah paket foton yang terdiri dari sekumpulan elektron yang terlontar dari sebuah proses eksitasi helium dari reaksi fusi atau plasma trivalensi hidrogen (hidrogen, deterium, dan tritium). Helium sendiri adalah keluarga hidrogen, alias unsur utama sebuah molekul air.

Fakta-fakta tersebut menyiratkan sebuah gambaran tentang betapa vitalnya air bagi kehidupan. Memang, sebagaimana dikatakan oleh Empedocles (490-430 SM), air merupakan salah satu elemen utama dari semua benda yang ada di alam. Tiga elemen lainnya adalah udara, api, dan tanah (bumi). Akan tetapi, dari keempat elemen ini air merupakan sumber terpenting bagi kehidupan. Bahkan, hampir semua elemen benda yang ada di alam senantiasa mengandung air di dalamnya.

SIKLUS AIR

Sesungguhnya, di balik setiap gerak gerik air pun ada berjuta hikmah yang dapat mengantarkan manusia untuk semakin mengagumi kehebatan dan kebesaran Tuhannya. Salah satu dari gerak gerik air yang tidak henti melahirkan decak kagum adalah siklus yang dijalaninya. Kita menyebutnya sebagai siklus hidrologi atau siklus air.

Siklus air merupakan satu kesatuan proses yang memungkinkan terpeliharanya aliran air, baik yang terjadi di atas maupun di bawah permukaan bumi. Siklus ini meliputi tiga bentuk, yaitu cair, padat, dan gas (udara). Siklus ini pun meliputi semua kemungkinan bagi terjadinya perubahan keadaan, yaitu evaporasi (dari cair ke gas), kondensasi (dari gas ke cair), pembekuan (dari cair ke padat), mencair (dari padat ke cair), atapun sublimasi (dari gas ke padat atau sebaliknya dari padat ke gas).

Adapun proses aliran dari siklus air terdiri dari empat tahap yang berbeda, yaitu (1) tahap penyimpanan (storage), (2) tahap penguapan (evaporation), (3) tahap presipitasi (precitipation), dan (4) tahap limpasan atau aliran air permukaan (runoff).

Air yang berada di permukaan bumi—baik itu di dalam tanah, di lautan, sungai, selubung es atau gletser, kolam, dan sebagainya—dapat dikatakan sebagai air yang tersimpan, walau penyimpanannya bersifat sementara. Mengapa dikatakan sementara? Sebab, air ini akan menguap dari permukaan bumi untuk kemudian mengembun di awan, jatuh kembali ke bumi sebagai presipitasi (hujan atau salju), dan akhirnya kembali mengalir ke laut atau mengalami reevaporates ke atmosfer. Hampir semua air di bumi telah melewati siklus ini berkali-kali. Oleh karena itu, selama miliar tahun terakhir, hanya sedikit air yang tercipta yang menjadi hilang, paling banter adalah berubah bentuk atau berpindah tempat.

ANUGERAH ALAM BERNAMA HUJAN

Salah satu elemen menakjubkan dari siklus air adalah proses terjadinya hujan. Dari proses alam ini, kita akan mendapatkan gambaran tentang bagaimana sebuah orkestra dari berbagai unsur alam bekerja. Alam telah mempertontonkan sebuah harmonisasi yang sangat indah ketika awan, hujan, dan arus angin bekerja sama menghidupkan bumi dengan semua penghuninya.

Hujan sejatinya adalah proses yang sangat alami dan terjadi di setiap bagian dunia. Hujan adalah bagian terpenting dari siklus hidrologi. Kehadirannya amat diperlukan untuk mengatur suhu serta menjaga keseimbangan di alam raya. Ketiadaan hujan adalah pertanda kekeringan, kelaparan, yang berakhir dengan kebinasaan.

Bagi manusia sendiri hujan telah berperan membentuk aneka peradaban pada setiap generasinya. Kalau kita lihat, mayoritas peradaban-peradaban di dunia; mulai dari Mesir kuno, Cina, India, hingga Indonesia berawal dari peradaban air. Di mana ada konsentrasi air, semacam lautan dan pantai, danau, sungai, hingga oase di padang pasir, yang mana air hujan sebagai pemasok utamanya, di sanalah sebuah peradaban akan lahir. Maka, jangan heran apabila kota-kota besar yang merupakan konsentrasi penduduk terbesar suatu bangsa banyak terdapat di sekitar daerah aliran sungai (DAS). Di Mesir misalnya, konsentrasi penduduk terbesar beserta daerah perkotaan yang didirikannya mayoritas berada di daerah aliran Sungai Nil; di India dan Cina pun demikian, DAS Sungai Gangga dan Yamuna (di India) dan Sungai Kuning (di Cina) adalah kawasan padat penduduk.

Di Indonesia pun tidak jauh beda, Sungai Brantas misalnya, sungai yang satu ini merupakan ”urat nadi” bagi peradaban di kawasan Jawa Timur. Bayangkan saja, lebih dari setengah penduduk Jawa Timur tinggal di daerah aliran sungai (DAS) Brantas. Kebudayaan dan peradaban yang dilahirkan oleh kerajaan-kerajaan besar seperti Kadiri, Singosari dan Majapahit juga dibangun di DAS Brantas. Di Jawa Barat kita mengenal Sungai Citarum yang memiliki panjang sekitar 225 km. Ia adalah sumber penghidupan yang vital bagi masyarakat, dari sanalah sumber air didapat, dari sana pula sejarah rakyat Sunda muncul ke permukaan. Bahkan, menelisik betapa dekatnya air dengan masyarakat Sunda, kita akan melihat nama kota atau daerah di Jawa Barat banyak diawali oleh kata ”ci” atau ”cai” yang berarti ”air”, semacam Cianjur, Cibadak, Cisarua, dan sebagainya. Arti penting sungai dan sumber-sumber air lainnya akan semakin luas apabila kita mengaitkannya dengan kehidupan masyarakat di kawasan Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Papua, dan daerah-daerah lain di Indonesia, di mana sebagai besar penduduknya hidup dan mati bersama sumber air. Hal ini sekali lagi menunjukkan betapa pentingnya sungai dan sumber air lainnya yang notabene mendapatkan pasokan dari air hujan.

Dilihat dari komposisi dan sifatnya, air hujan termasuk air suling terbaik, khususnya yang belum bercampur dengan partikel polusi di udara ataupun zat-zat yang ada di tanah. Air hujan disebut sebagai air suling terbaik karena sifatnya ”yang suci lagi menyucikan”. Ia dikatakan suci dan murni zatnya karena belum tercampur dengan zat-zat lain yang akan mengubah komposisi dan ”rasa” yang dimilikinya. Ia dikatakan menyucikan karena memiliki kemampuan untuk menghilangkan kotoran dan mensterilkan media yang dialirinya.

Kemampuan air hujan dalam membersihkan kotoran pada kulit manusia melebihi air jenis lainnya sehingga air hujan dianggap sebagai salah satu disinfektan terbaik. Kemampuan air hujan dalam memperbaharui sel-sel yang ada dalam tubuh pun berada pada skala yang lebih besar dibandingkan dengan air biasa. Air hujan yang belum tercemar, misalnya hujan asam, dijamin terbebas pula dari virus dan bakteri patogen. Dengan demikian, dengan melihat sifat-sifat dan keutamaannya, tidak heran apabila air hujan dapat menimbulkan efek positif bagi psikologis dan kejiwaan manusia, termasuk menghilangkan badmood, rasa malas dan menggantinya dengan kesegaran, optimisme, dan semangat baru.

Pada kenyataannya, air hujan tidak sekadar membersihkan dan menjadi antiseptik bagi manusia, tetapi juga antiseptik bagi lapisan atmosfer. Hal ini terjadi karena air hujan memiliki kemampuan yang luar biasa dalam menyerap logam, gas, aneka partikel debu, dan beragam substansi dalam jumlah besar yang berada di lapisan atmosfer. Oleh karena itu, turunnya hujan dengan kapasitasnya yang senantiasa terukur merupakan mekanisme alam yang sangat canggih dalam membangun kesetimbangan baru di lapisan atmosfer dengan ”melarutkan” beragam materi yang dapat mengganggu keseimbangan alam.

MEMANFAATKAN AIR HUJAN

Berdasarkan sifat-sifatnya yang mengagumkan tersebut, tidak anah apabila air hujan memiliki sejumlah fungsi dan manfaat yang mendasar bagi manusia. Dalam skala individu dan keluarga misalnya, air hujan dapat digunakan secara langsung sebagai air minum, air untuk mandi, mencuci, memasak, bahkan sebagai obat dan terapi kesehatan. Dalam skala industri, air hujan yang telah ditampung dapat digunakan sebagai bahan mentah atau pendingin. Dalam bidang pertanian, air hujan termasuk komponen terpenting dalam proses kehidupan tanaman produksi.

Itulah mengapa, bagi sebagian bangsa di dunia, hujan adalah sumber utama bagi pengairan dan irigasi sehingga banyak nyawa yang bergantung kepadanya. Betapa tidak, tanpa kehadirannya tanah tidak lagi mampu berproduksi, pasokan air minum akan menyusut, dan roda perekonomian akan berhenti. Bahkan, seiring dengan semakin menipisnya pasokan air tawar di bumi, negara-negara yang awalnya tidak begitu peduli dengan air hujan, kini mulai menggantungkan hidupnya pada pasokan air dari langit ini. Kondisi ini kembali menggemakan sebuah slogan bahwa ”air lebih berharga daripada emas”. Tanpa emas permata, siapapun masih bisa hidup. Namun, tanpa kehadiran air, siapapun tidak akan bisa hidup. Oleh karena itu, manusia pun berlomba mengembangkan aneka teknologi, mulai dari yang tradisional hingga modern, untuk mengelola limpahan air dari langit tersebut.

Pada kenyataannya, ketersediaan air untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sangat dipengaruhi oleh perbedaan antara jumlah curah hujan dan jumlah penguapan. Dengan demikian, jumlah air yang tersedia sebagai runoff, baik yang terjadi di permukaan tanah maupun di bawah tanah, merupakan perbedaan antara apa yang dicurahkan ke bumi dengan apa yang dikembalikan ke atmosfer sebagai penguapan. (Dibyo Prabowo, 1982: 22)

Masalah banjir dan kekeringan, sebagaimana yang ”rutin” melanda sejumlah daerah di Indonesia tidak terlepas dari kuantitas suplay air dan runoff ini. Mengapa demikian? Sebagai negara yang hanya mengenal dua musim: kemarau dan hujan, negara kita termasuk kawasan dengan curah hujan yang tinggi. Namun, yang menjadi persoalan, ”air langit” yang setiap tahun mengguyur wilayah Indonesia memiliki karakteristik yang tidak merata pada curah hujannya. Di wilayah Indonesia bagian barat, curah hujan berkisar antara 4.000 milimeter pertahun, sedangkan di wilayah bagian timur, curah hujan relatif kecil, yaitu kurang dari 800 milimeter pertahun. Dengan kondisi semacam ini, sumber daya air di setiap wilayah di Indonesia menjadi tidak sama atau tidak merata. Ada sebagian wilayah yang melimpah sumber daya airnya, akan tetapi ada sebagian wilayah yang sumber daya airnya sangat terbatas. (Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. 2004:15)

Dari total curah hujan di seluruh wilayah Indonesia, jumlah air yang dihasilkan mencapai 3.085 miliar meter kubik pertahun. Dari jumlah tersebut, 20-40 persennya akan meresap ke perut bumi dan menjadi air tanah. Dengan demikian, jumlah kandungan air tanah di setiap wilayah pun bervariasi. (Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. 2004:16)

Tidak meratanya curah hujan, dengan sendirinya akan mempengaruhi pola dan perilaku penduduk dalam memanfaatkan ketersediaan air baku. Termasuk pemanfaatan air hujan yang telah menjadi air tanah untuk memenuhi kebutuhan hidup, khususnya kebutuhan rumahtangga. Masyarakat yang tinggal di daerah-daerah yang sumber air permukaannya sangat kurang karena sedikitnya curah hujan, biasanya akan mencari sumber-sumber air alternatif untuk memenuhi kebutuhan akan air bersih, misalnya dengan menggali sumur dengan kedalaman tertentu sesuai kondisi wilayahnya. Bahkan, di beberapa daerah kering, seperti Nusa Tenggara Timur (NTT), penduduk seringkali harus berjalan berkilo-kilo meter sekadar untuk mendapatkan beberapa ember air bersih. Namun sebaliknya, di daerah yang curah hujannya tinggi, semisal di Pulau Jawa, penduduk relatif lebih mudah untuk mendapatkan air. Akan tetapi, pada musim hujan, kelebihan air kerap menjadi bencana yang tidak kalah merugikan daripada kekeringan, yaitu terjadinya banjir. Hal ini diperburuk dengan semakin sempitnya lahan-lahan serapan dan saluran air, khususnya di kota-kota besar semisal Jakarta, sehingga banjir menjadi rutinitas tahunan di ibu kota.

MENGELOLA AIR HUJAN

Dua kondisi yang bertolak belakang, dan juga sangat merugikan ini, tentu tidak elok untuk dibiarkan. Apalagi, dari tahun ke tahun, kebutuhan akan air baku telah semakin meningkat, pararel dengan semakin bertambahnya jumlah penduduk. Belum lagi, kebutuhan air untuk mendukung berputarnya roda industri yang semakin meningkat. Ironisnya, karena pertumbuhan penduduk dan laju pembangunan terkonsentrasi di Jawa dan Bali, defisit air pun lebih terlihat di kedua wilayah ini, yang sebenarnya memiliki curah hujan tinggi pada setiap tahunnya.

Pengelolaan air hujan sendiri pada intinya memiliki dua tujuan utama, yaitu (1) bagaimana mendapatkan manfaat yang optimal, baik ketika melimpah (musim hujan) ataupun ketika surut (musim kemarau), dan (2) bagaimana menghindarkan dari bencana, baik ketika melimpah pada musim hujan sehingga tidak sampai banjir ataupun ketika musim kemarau sehingga tidak sampai kekeringan. (Susilo Soekardi, 2012:18)

Untuk memenuhi dua tujuan ini, manusia terus berpikir untuk mencari tahu, meneliti, dan bereksperimen tentang bagaimana mengelola air sehingga lahirlah puluhan cabang ilmu yang khusus mempelajari seluk beluk air, mulai dari oseanografi, hidrologi, limnologi, potamologi, hingga geohidrologi. Dengan landasan ilmu-ilmu ini yang dipadupadankan dengan ilmu dalam bidang teknik, semacam teknik rekayasa bangunan, manusia berkreasi dan berinovasi sehingga lahirlah aneka cipta dan karya yang bersifat fisik, mulai dari bak penampungan air, sumur resapan, saluran irigasi, hingga bendungan atau waduk raksasa dengan PLTA-nya.

Dalam skala kecil, khususnya di wilayah dengan curah hujan yang tinggi, sejumlah cara untuk mengelola limpahan air hujan telah banyak dilakukan, antara lain:

a. Membuat bak penampungan air

Cara yang paling umum dan paling tradisional dalam mengelola curahan atau limpahan air hujan adalah dengan membuat bak-bak penampungan, baik kecil maupun besar, yang memungkinkan curahan air hujan dapat ditampung. Di daerah-daerah pertanian, pembuatan kolam-kolam penampungan air hujan pun sudah lazim dilakukan. Kolam-kolam ini, selain sebagai difungsikan sebagai penampungan air hujan, biasa difungsikan pula sebagai tempat memelihara ikan. Namun demikian, pembuatan bak penampungan kurang efektif dalam menyimpan dan menampung limpahan air hujan karena kapasitas yang sedikit, yaitu tergantung pada seberapa besarnya ukuran bak. Oleh karena itu, bak penampungan lebih ditujukan untuk memenuhi kebutuhan keluarga dalam skala kecil, yaitu untuk mencuci, mandi, memasak, atau sebagai air minum. Itu pun hanya bisa dinikmati oleh penduduk yang memiliki cukup lahan untuk membuat bak-bak penampungan air.

b. Membuat sumur resapan air

Sumur resapan termasuk salah satu rekayasa teknik konservasi air berupa bangunan yang dibuat sedemikian rupa sehingga menyerupai bentuk sumur gali dengan kedalaman tertentu. Fungsi utamanya adalah sebagai tempat menampung air hujan yang jatuh di atas atap rumah atau daerah kedap air dan meresapkannya ke dalam tanah. Sumur resapan ini dapat memberikan imbuhan air secara buatan dengan cara menginjeksikan air hujan ke dalam tanah. Sasaran lokasi pembuatan sumur resapan adalah daerah resapan air di kawasan budidaya, permukiman, perkantoran, pertokoan, industri, sarana dan prasarana olahraga serta fasilitas umum lainnya.

Ada sejumlah manfaat dari pembuatan sumur resapan ini, antara lain:
• mengurangi aliran permukaan sehingga dapat mencegah atau mengurangi terjadinya banjir dan genangan air;
• mempertahankan dan meningkatkan tinggi permukaan air tanah;
• mengurangi erosi dan sedimentasi;
• mengurangi atau menahan intrusi air laut bagi daerah yang berdekatan dengan kawasan pantai;
• mencegah penurunan tanah (land subsidance);
• mengurangi konsentrasi pencemaran air tanah.


”MEMANEN AIR HUJAN” dengan SISTEM TEKNOLOGI TERPADU


Proses pengumpulan air hujan dengan metode pembuatan bak-bak atau kolam penampungan (khususnya di daerah pedesaaan atau kawasan pertanian) maupun dengan pembuatan sumur-sumur resapan (khususnya di kawasan perkotaan) seringkali dihadapkan pada sejumlah kendala, antara lain menyangkut kurangnya kesadaran warga akan pentingnya mengoptimalkan potensi air hujan, keterbatasan tempat pembuatan (khususnya di kota-kota besar), hingga ”meragukannya” kualitas air hujan yang didapatkan.

Hujan asam (hujan dengan pH di bawah 5,6) serta kualitas udara kota yang kurang baik menjadi penyebab utama kekhawatiran warga kota untuk menggunakan air hujan, khususnya untuk dijadikan sebagai air minum. Salah satu upaya pemecahan yang biasa ditawarkan adalah dengan memasang saringan alami sebelum air masuk ke bak penampungan dan mengukur pH air tampungan sebelum digunakan dengan menggunakan pH meter atau kertas lakmus. Apabila kualitas tidak terlalu baik, air tampungan ini sebaiknya digunakan untuk kebutuhan air baku bukan untuk kebutuhan air minum.

Untuk mengatasi permasalahan ini, pemerintah dan pihak-pihak berwenang, termasuk kalangan akademisi, bahkan masyarakat secara umum, perlu memikirkan cara yang paling tepat, paling efisien, murah, tidak memakan tempat dan biaya yang mahal untuk memanfaatkan karunia Tuhan bernama curahan air hujan ini. Sebab, mau tidak mau, kita harus mencari solusi yang tepat dan multimanfaat untuk mengatasi aneka permasalahan terkait sumber daya air di tengah melimpahnya air hujan, semisal banjir, minimnya air bersih akibat pencemaran, rendahnya kualitas dan kuantitas air tanah, dan sebagainya.

Salah satu solusi yang dapat dipilih adalah dengan metode ”memanen air hujan” alias rain water harvesting dengan pendekatan terpadu. Apa maksudnya? Bagaimana pula pelaksanaannya?

Pendekatan terpadu di sini maksud adalah mengoptimalkan pemanfaatan air hujan dengan bantuan ”teknologi alternatif” yang telah ada yang dipadupadankan dengan teknologi pengolahan dan pemurnian air bersih yang sudah dikembangkan. Pemanfaatan kedua jenis teknologi ini digunakan untuk mendukung dan mengoptimalkan bak-bak penampungan air hujan dan sumur-sumur resapan akan tetapi dengan menggunakan sedikit modifikasi. Selain itu, dengan pendekatan terpadu ini, aspek dikedepankan bukan sekadar menghasilkan air air baku dan air layak minum, tetapi juga mendapatkan suplay energi dari alam dan pangan. Bukankah kehidupan itu membutuhkan air, energi, dan makanan?

Adapun teknologi yang dapat digunakan dalam konsep ini, selain bak penampungan dan sumur resapan, antara lain:

1. Panel surya atau solar cell. Panel surya adalah sebuah teknologi untuk mengubah cahaya matahari menjadi energi listrik dengan menggunakan photovoltaics. Secara umum cara penggunaan tenaga matahari ini dibagi dua yaitu aktif dan pasif. Penggunaan secara aktif yaitu menggunakan teknologi panel photovoltaic atau panel tenaga surya untuk mengumpulkan energi listrik. Adapun cara penggunaan secara pasif adalah dengan cara mengatur arah bangunan, menggunakan material yang menyerap panas dan desain bangunan yang secara alami memperlancar sirkulasi udara di dalam ruang.
2. Hidroponik. Hidroponik atau soilless culture atau budidaya tanaman tanpa tanah adalah budidaya tanaman yang memanfaatkan air dan tanpa menggunakan tanah sebagai media tanam atau soilless.
3. Water purifier atau alat pemurni air. Salah satu teknologi yang dapat digunakan adalah Teknologi Pure It. Proses kerja dari ”Teknologi Germkill” dapat menghasilkan air yang benar-benar aman dari bakteri dan virus sehingga layak diminum tanpa dimasak terlebih dahulu.

Bagaimana mempadu-padankan lima komponen teknologi ini dalam proses pengolahan air hujan sehingga kita bukan hanya mampu memanfaatkan limpahan air hujan, tetapi juga mendapatkan beragam manfaat, baik berupa tersedianya sumber air baku yang siap dikembalikan ke bumi sebagai air tanah, sumber air minum sehat, sistem irigasi sederhana untuk hidroponik yang dapat menghasilkan sejumlah tanaman budidaya dari ketersediaan lahan padat, serta berjalannya program penghijauan kota?

Untuk menerapkan konsep ini, kita dapat memanfaatkan tempat-tempat dan pusat keramaian, seperti halte busway, gedung-gedung pemerintahan, sekolah atau universitas, rumahsakit, apartemen, dan sebagainya.

Hal pertama yang dapat dilakukan adalah mendesain atap-atap bangunan sedemikian rupa sehingga dapat menampung air hujan. Konsepnya mirip dengan bak penampungan air hujan. Hal semacam ini sudah dipraktikkan di Jepang. Pihak yang berwenang di sana berusaha mendayagunakan bangunan-bangunan pemerintah sebagai pengumpul air hujan. Salah satu contohnya adalah Gedung Ryogoukan di Tokyo yang terkenal sebagai arena pertandingan Sumo. Atap gedung yang memiliki luas sekitar 8.400 meter persegi ini didesain sedemikian rupa sehingga dapat digunakan sebagai penampung air hujan. Nah, air yang berhasil ditampung digunakan untuk keperluan perawatan gedung akan tetapi tidak digunakan sebagai air minum.

Atap yang sudah didesain sebagai bak penampungan tersebut, atau setidaknya memiliki tempat penampungan air, kemudian dilengkapi dengan saluran-saluran yang memungkinkan air tersebut mengalir ke bawah. Nah, pada bagian bawah bangunan dibuat semacam kolam-kolam resapan yang dipinggir-pinggirnya dibiarkan berupa material tanah atau bebatuan untuk memudahkan proses peresapan air. Akan tetapi, sebelum masuk ke kolam resapan ada tabung penampungan sementara yang di dalamnya dipasangi alat yang memungkinkan sebagian air yang mengalir ke sumur resapan mengalami proses filtrasi.

Alat tersebut bisa menggunakan teknologi Pure It atau perangkat desalinasi berbasis reverse osmosis atau penguapan dan kondensasi berulang. Pada teknologi Pure It misalnya, air yang mengalir ke tempat penampungan sementara setidaknya akan diproses melalui empat tahapan, yaitu: tahap 1 adalah saringan serat mikro menghilangkan semua kotoran yang terlihat; tahap 2 adalah filter karbon aktif untuk menghilangkan pestisida, zat-zat dan parasit berbahaya; tahap 3 adalah prosesor pembunuh kuman menghilangkan bakteri dan virus berbahaya dalam air; dan tahap 4 adalah proses penjernihan untuk menghasilkan air yang jernih, tidak berbau, dengan rasa yang alami. Dengan demikian, proses pemurnian air dalam tabung penampungan sementara ini dapat melayani penyediaan air baku yang dialirkan ke tempat-tempat khusus untuk diminum secara langsung.

Selanjutnya, sebagian atap ini dapat dilapisi oleh panel surga untuk menyimpan energi matahari yang diubah menjadi energi listrik. Batere yang menyimpan energi listrik dari panel surya dapat digunakan sebagai alat penerangan, sumber listrik (minimal untuk charge hape), wifi, dan sebagainya.

Energi listrik yang didapat dari panel surya dapat digunakan untuk mengoptimaliasi kerja alat pemurni air, antara lain untuk menekan filter air dengan pompa. Dengan energi dari panel surya, air dapat dipompakan secara otomatik dengan menggunakan automatic microcontroler menjadi alat penyiram lahan-lahan hidroponik di atap-atap bangunan, gedung, ataupun halaman. Adapun tanaman-tanamannya ditempatkan sesuai konsep hidroponik, di mana tanaman dapat disimpan di pot-pot yang digantung tanpa memerlukan lahan berupa tanah. Tanaman ini disiram dengan air dari kolam penampungan yang telah diatur sedemikian rupa, seperti proses pengembunan, termasuk dengan memasukan unsur nutrisi atau pupuk di dalamnya.

Apabila konsep pengolahan air hujan yang menggabungkan teknologi pengolahan air baku, hidroponik, dan energi yang terbaharukan bisa diterapkan di rumah sakit, kantor-kantor pemerintahan, sekolah, apartemen, dan tempat-tempat keramaian, akan ada ribuan orang yang bisa mendapatkan air minum secara langsung di tempat. Tidak hanya itu, masyarakat pun akan mendapatkan keuntungan plus, yaitu memiliki cadangan air baku sebagai sumber air yang terbaharukan, memiliki lahan-lahan hijau di tengah perkotaan dengan sistem irigasi yang multifungsi dan menghasilkan beragam bahan pangan alami lagi sehat penuh gizi.

Maka, jangan takut dengan hujan. Namun, takutlah apabila kita tidak terampil mensyukuri limpahan nikmat berupa air hujan. (Emsoe) ***



DAFTAR RUJUKAN

Direktorat Jenderal Sumber Daya Air. 2004. Pemanfaatan Air Tanah: Ikhtiar Peningkatan Kualitas Hidup Rakyat. Jakarta.

Lubis, Rachmat Fajar. Krisis Air di Kota: Masalah dan Upaya Pemecahannya (Perbandingan dengan Upaya Pemecahannya di Jepang). http://www.geotek.lipi.go.id/?p=652

Prabowo, Dibyo. 1982. Sumber Daya Air dalam Kehidupan Manusia, dalam Prisma, No. 11, November 1982, Tahun XI. Jakarta: LP3ES.

Soekardi, Susilo dan Tauhid Nur Azhar. 2012. Air dan Samudera: Mengurai Tanda-Tanda Kebesaran Allah di Lautan. Solo: Tinta Medina.

PU Cipta Karya. 2003. Sumur Resapan Air. http://www.pu.go.id/publik/ciptakarya/html/ind/resapan-htm.

http://www.kelair.bppt.go.id/Sitpa/Laporan/airber.html

http://www.panelsurya.com/

http://energiterbarukanindonesia.com/

http://www.pureitwater.com/ID/technology

http://blog.ub.ac.id/alfianfaisal/2012/09/27/masalah-penyediaan-air-bersih-di-indonesia/


4 komentar:

  1. Hello, i am glad to read the whole content of this blog and am very excited and happy to say that
    the webmaster has done a very good job here to put all the information content and information at one place

    Saya begitu menyukai artikel yang disajikan dalam blog ini,
    Semoga sukses terus memberikan informasi bermanfaat utk semua orang.

    Terima kasih atas ilmu yang bermanfaatnya didalam artikel ini.

    dr rochelle skin expert
    cream pemutih wajah
    produk kecantikan wajah
    kosmetik wajah
    pemutih wajah
    anak perempuan cantik

    BalasHapus
  2. Lengkap bgt..
    Ijin ngutip gan

    From: ilmunya geografi.blogspot.com

    BalasHapus
  3. Mantap...Bagus banget artikelnya sangat bermanfaat

    http://www.unionspringsal.gov/UserProfile/tabid/61/userId/58849/Default.aspx
    http://www.unionspringsal.gov/UserProfile/tabid/61/userId/58859/Default.aspx
    http://www.unionspringsal.gov/UserProfile/tabid/61/userId/58855/Default.aspx
    https://web.alvernia.edu/eportfolio/view/view.php?id=69772
    https://web.alvernia.edu/eportfolio/view/view.php?id=69777
    https://web.alvernia.edu/eportfolio/view/view.php?id=69792
    http://ausis.edu.au/forum/member.php?action=profile&uid=418423
    http://ausis.edu.au/forum/member.php?action=profile&uid=418433
    http://ausis.edu.au/forum/member.php?action=profile&uid=418463

    BalasHapus